Breaking News
(Foto : Istimewa)

Murah Hari dan Kebahagiaan Femi Otedola

(Foto : Istimewa)

Ketika miliarder Nigeria Femi Otedola dalam sebuah wawancara telepon, ditanya oleh presenter radio, “Tuan, apa yang Anda ingat yang membuat Anda menjadi pria paling bahagia dalam hidup?”

Femi berkata, “Saya telah melalui 4 tahap kebahagiaan dalam hidup dan akhirnya saya mengerti arti kebahagiaan sejati.

Tahap pertama adalah mengumpulkan kekayaan dan sarana. Tetapi pada tahap ini saya tidak mendapatkan kebahagiaan yang saya inginkan.

Kemudian datanglah tahap kedua pengumpulan barang-barang berharga dan barang-barang. Tetapi saya menyadari bahwa efek dari hal ini juga bersifat sementara dan kilau dari hal-hal yang berharga tidak bertahan lama.

Kemudian datanglah tahap ketiga mendapatkan proyek besar. Saat itulah saya memegang 95% pasokan solar di Nigeria dan Afrika. Saya juga pemilik kapal terbesar di Afrika dan Asia. Tetapi bahkan di sini saya tidak mendapatkan kebahagiaan yang saya bayangkan.

Tahap keempat adalah saat teman saya meminta saya untuk membelikan kursi roda untuk beberapa anak cacat. Hanya sekitar 200 anak. Atas permintaan teman, saya langsung membeli kursi roda.

Tetapi teman itu bersikeras agar saya pergi bersamanya dan menyerahkan kursi roda kepada anak-anak. Aku bersiap dan pergi bersamanya.

Di sana saya memberikan kursi roda ini kepada anak-anak ini dengan tangan saya sendiri. Saya melihat pancaran kebahagiaan yang aneh di wajah anak-anak ini. Saya melihat mereka semua duduk di kursi roda, bergerak dan bersenang-senang. Seolah-olah mereka telah tiba di tempat piknik di mana mereka berbagi kemenangan jackpot.

Saya merasakan sukacita nyata di dalam diri saya. Ketika saya memutuskan untuk pergi, salah satu anak memegang kaki saya. Saya mencoba membebaskan kaki saya dengan lembut tetapi anak itu menatap wajah saya dan memegang kaki saya dengan erat.

Saya membungkuk dan bertanya kepada anak itu: Apakah kamu membutuhkan sesuatu yang lain?

Jawaban yang diberikan anak ini kepada saya tidak hanya membuat saya bahagia tetapi juga mengubah sikap saya terhadap kehidupan sepenuhnya. Anak ini berkata: “Saya ingin mengingat wajah Anda sehingga ketika saya bertemu Anda di surga, saya akan dapat mengenali Anda dan berterima kasih sekali lagi.’”

Kemurahhatian adalah bahasa yang bisa didengar oleh orang tuli dan dilihat oleh orang buta.

 

(Judul dari redaksi. Artikel dari WAG tanpa menyebut nama dan sumber)

 

About Redaksi Thayyibah

Redaksi Thayyibah
Redaktur