Breaking News

Essai

Prabu Salya Gugur dan Penyakit Aneh itu Hilang

Nun, di arena Kuruksetra tampak ribuan manusia menggelepar. Mereka serempak batuk-batuk sambil memegang dada yang panas dan kepala yang tiba-tiba menjadi pusing, lalu ambruk di tanah. Prabu Salya tersenyum menyaksikan kejadian yang mengerikan itu. Tujuannya adalah menunggu lawan seimbang yang akan dimajukan oleh pihak Pandawa. Pun, ajian pamungkasnya itu dikeluarkan semata-mata untuk mengakhiri hidupnya sendiri. Dia tahu bahwa ajian Candrabirawa ...

Read More »

Orang Bilang Aku Radikal

Oleh : Pipiet Senja    Aku (kanan) dan Tien Sumartini dalam sebuah aksi di Jakarta beberapa waktu lalu.Tiba tiba saja ada bom di sebelahku Bom itu lantas berwujud makhluk Berhati kodok dan berotak cebong Semula kubiarkan saja apa maunya Dia tebar pesona Selfian di mana mana Ngevlog dan viral semaunya Seliweran di semua akunku.   Tiba tiba saja dia berubah ...

Read More »

Munajat Dalam Kesendirian

Oleh : Syatiri Matrais Robbiii…… Tubuhku lemah dengan sedikit sentuhan wabah Jiwaku rapuh karena sifat gegabah hatiku kosong, karena dosa emosiku takut mendengar berita batinku nelangsa tanpa arah.   Diriku tak guna, kalau ternyata semua hampa Setiap saat diri ini angkuh, sombong tanpa kuasa bagai raja tanpa singgasana bagai permaisuri tanpa mahkota Dibuai sesaat dengan kenikmatan namun lupa tempat keabadian. ...

Read More »

JI’UN (10)

Pirus Korona Oleh : Dian Rehem Emaknya Ji’un lagi resah gegara virus korona. Dia bingung, mao ngapa-ngapain jadi kuatir, berasa kaga aman, bawaannya ketakutan bae. Sejak dikasih hape Xiaomi bekas majikannya, emak jadi apdet ama berita. Langsung punya grup wasap tiga biji. Grup majelis taklim, grup sekolahnya Ji’un, ama grup RT. Dari sebaran yang disebar-sebarin, emak jadi tau korona udah ...

Read More »

Ji’un 9

Malam Horor (2) Oleh : Dian Rehem “Bukain, gih, pintunya!” Diki nyuruh si Jali. “Ogah, lo aja dewek! Pan, kata lo bukan medi.” Jali nolak. Ogah banget dia disuruh buka pintu. Ngapain juga dibukain, ntar kalo Kunti yang ngetok gimana? Bisa pingsan, dia! ‘Tok tok tok’ Suara pintu diketok lagi. Diki jadi kesel. Itu orang ngetok pintu tapi ditanya kaga ...

Read More »

Ji’un (8)

Malam Horor (1) Oleh : Dian Rehem Malam minggu ini, Ji’un, Jali, ama Jaki pada begadang di rumah Jali. Sebagai jomblowers, mereka tidak punya kegiatan lain kecuali ngumpul ama dia lagi, dia lagi. Tapi sebenernya bukan cuma mereka bertiga, sih, melainkan ada beberapa orang bapak yang sedang bermain catur. Meskipun kelihatannya bareng bapak-bapak, tapi obrolan mereka berbeda. Ji’un lebih asyik ...

Read More »

Ji’un 7

Kepergok Emak Oleh: Dian Rehem   Akhir-akhir ini, setiap pagi dan sore, Ji’un sering kepergok masuk ke kamar emak bari ngumpetin tangannya. Awalnya emak kaga curiga. Udah biasa ama lagunya. Tapi kesini-kesininya, tambah sering aja itu bocah ngumpetin sesuatu di kepelan tangannya. Kalo kepergok emak, tangannya langsung di kebelakangin dan mukanya kaya orang kaget. Abis itu dia langsung buru-buru lari, ...

Read More »

Ji’un (6)

Engkong Godeg Oleh: Dian Rehem   Kemaren, Ji’un ama Jali pada berenang di kali deket sawah. Lagi asyik-asyiknya berenang, tetiba si Ji’un digeroin emaknya disuruh pulang. “Ji’un … Ji’un …” Ji’un celingukan, ngeliat emaknya tetumbenan nyusul, dia nyaut bari tereak, “Iya Mak, ngapa Mak?” “Buruan pulang! Ada engkong lu, noh,” suara emak kaga kalah kenceng ama suara aer sungai. “Yaelah ...

Read More »

Kecebong

  Oleh: Akhlis Suryapati Musim banyak genangan air, Kecebong riang-gembira. Jadi, memang tidak mungkin ada simpati, empati, prihatin, atau solidaritas, pada naluri mereka –¥terhadap korban genangan. Yang ada ya jingkrak-jingkrak kegirangan, unjuk nyinyir, bergerombol kesana-kemari seraya mengendus dan melahap kotoran-kotoran yang melekat pada semak-semak atau pepohonan. Itu memang naluri Kecebong. Maka mereka agak kecewa, meradang, kalau genangan air cepat surut. ...

Read More »

Ji’un (5)

Pituah Enyak Oleh: Dian Rehem   Dulu, waktu emak masih penganten baru, emak pernah ngambek ama bang Pitung babanya Ji’un. Kalo kata emak, bang Pitung itu maonya menang sendiri. Kaga mao ngalah ama bini. Kalo disalahin marah. Kalo dibilangin manyun. Mukanya merengut. Kaga mao makan, kaga mao ngomong. Langsung keluar, pegih nongkrong di warung cing Rom. Kan emak jadi tambah ...

Read More »