Breaking News
(Foto : IDN Times)

Kopi Pahit vs Jamu Pahit

Oleh: Gus Nur

(Foto : IDN Times)

 

Alhamdulillah, beberapa hari ini dapat gelar baru, yaitu LC alias Lulusan Covid. Hanya menyisakan pusing-pusing biasa.

Saya sampaikan jazaakumulloh khoiron katsiiroo kepada karib kerabat atas semua supportnya. Ada yang nasihatin, “Jangan dipake stress loh, Gus.” Dalam hati saya mikir, “Ah, masa saya punya tampang stress.  Nih orang ngeliatnya dari mana?”  Ada juga yang ngasih jamu. “Minumnya gak boleh pake gula atau madu, Gus.” Okelah, saya kan biasa kopi tanpa gula.  Kalo jamu sih tak pikir gak gitu beda.

Begitu tak minum, beuhh,  puahit banget. Ini pasti botrowali campur daraputih. Pahitnya gak nanggung-nanggung. Walopun dikasih madu pahitnya tetep berasa. Akhirnya abis minum jamu didorong pake air putih, biar pahit cepat berlalu. Tapi eh, habis minum jamu, air putihnya jadi terasa seger dan ada manisnya. Enak bener.

Saya jadi mikir, sebenernya hidup kita ini sudah enak banget. Syariat yang diturunkan Allah itu enak banget. Aktifitas dakwah itu enak banget. Hanya, mungkin saja kita belum mengalami kepahitan hidup yang sangat, atau belum pernah kehilangan aktifitas-aktfitas “yg biasa” tadi, sehingga tidak bisa merasakan manisnya hal-hal yang biasa.

Ketika kita terbaring di ranjang, sesak, batuk-batuk gak bisa bangun, maka kita baru merindukan tahajud dan sujud yang lama. Ketika kita lagi disuruh isoman berhari-hari, tinggal di rumah sempit sendirian, jenuh bin bosan, maka baru kita rasakan sholat jamaah di musholla itu nikmat. Ketemu santri yang bandelnya   amit-amit itu juga nikmat. Ngaji bareng itu nikmat. Apalagi sambil tersaji kopi.

Jamu yang pahit itu nggak nikmat. Apalagi kepahitan hidup. Sungguh sangat gak nikmat. Maka sebelum hal itu menimpa kita, kita syukuri apa yang ada pada kita saat ini. Cobalah menikmati tahajud, menikmati jamaah,  puasa dll. Coba rasakan nikmatnya ngajar ngaji, ngisi taklim, kumpul jamaah. Karena ketika kesempatan itu berlalu kita akan benar-benar merindukannya. Ketika kita kehilangan, ternyata semua kehidupan kita sebenarnya nikmat.

 

About Redaksi Thayyibah

Redaksi Thayyibah
Redaktur