Breaking News

Lebaran Tanpa Mu, Dik

Oleh: Gus Nur

(Foto : Berita Kolut)

Tergelitik juga baca statemen mang Ucup yang bilang, “Yang gak mudik tahun ini dapet pahala Lailatul Qadar”.  Kayak angpao saja. Atau sesama temennya yang juga bilang, “Bagi yang gak mudik dapet pahala jihad”. Eh, tumben banget ngomong jihad. Kalo orang laen ngomong malah dibilang radikal-radikul.

Tapi itulah manusia, kalo lagi ada maunya ya ngomongnya semaunya.

Eniwey, saya dulu juga pernah kerja di pabrik. Besoknya hari raya masih harus lembur sampek magrib. Di perjalanan dalem bis, walopun bejubel dicjalan kedenger takbir tapi suasana hati kayak gimanaaa gitu.  Karena memang momen ngumpul bareng keluarga, manggil tukang bakso lewat trus makan bareng-bareng, dan itu merupakan momen mewah,  yang kadang-kadang cuman setaun skali.

Herannya, kenapa sih, larangan mudik cuman pas Lebaran doang? Natal tahun baru kagak ada larangan?

Lebaran tanpa mudik itu rasanya nyesek banget. Apalagi, “Lebaran tanpamu, Dik.” Rindunya kagak kebayang. Di kos-kosan tinggal 2 gelintir temen doang. Sepiii banget. Nelpon yang di rumah dah sejam lebih. Brenti 10 menit dah kangen banget. Pengen nelpon lagi. Karena lebaran tanpa mu, Dik. Rasanya hambar banget

Pabrik tutup warung pada libur. Yang ada cuman indomi sekardus doang sama promag biar gak sakit perut. Sambil masak sambil mbatin, “Jomblo saja gak kayak gini.”

Mudik memang sesuatu yang penting. Sangat spesial, sehingga siapapun berusaha bersiap-siap, biar di kampung halaman bisa berhari raya. Bisa bergembira, bareng sanak sodara.

Namun ada salah satu sisi ironis. Ketika mudik ke kampung halaman persiapannya begitu luar biasa, pas mudik yang hakiki ke kampung akhirat begitu abainya.

Wa lal aakhirotu khoirun laka minal uulaa, dan bahwa akhirat itu lebih baik untukmu daripada dunia.

Yang menjamin kebahagiaan kita ketika pulang ke kampung akhirat adalah keikhlasan kita mempersembahkan amal-amal terbaik kepada Allah. Karena Allah sendiri yang memerintah kita untuk berbekal. Dan sebaik-baik bekal adalah taqwa.

Taqwa, menjalankan seluruh perintah-Nya dengan semaksimal kemampuan kita, meninggalkan hukum-hukum kufur, syariat-syariat thaghut, dan seluruh apa yang dilarang-Nya.

Dan mudik ke kampung halaman itu sebenarnya kecil maknanya jika kita sekedar membawa oleh-oleh  duniawi. Tapi akan luar biasa nilainya jika kita berbekal sesuatu yang bernilai ukhrowi, mengajak keluarga lebih mengenal syariat-Nya, mengajari anak istri agar semakin dekat kepada-Nya.

Imam Ibnul Jauzi dawuh, “Jika seseorang tidak mau bersusah payah mendekat kepada Allah, maka dia akan diuji dengan kepayahan dalam melayani makhluk-Nya.”

Na’udzu billah. Bekerja dah ikut orang, sampek menentukan libur saja apa kata orang. Kalo pingin merdeka yang hakiki maka cukuplah menjadi Hamba Allah semata. Berhenti jadi hamba duniawi, hamba jabatan, hamba profesi.

Semoga lebaran tahun ini senantiasa dilimpahkan kebaikan kepada kita.

About Redaksi Thayyibah

Redaksi Thayyibah
Redaktur