Breaking News

NGOPI BARENG DAN RASA SYUKUR

Oleh: Gus Nur

(Foto : ayobekasi)

Emang ngopi sendiri nggak bisa bikin syukur? Ya bisalah. Tapi terbatas pada nikmatnya kopi, bukan situasinya.

Ceritanya, saya kmarin lagi ngopi di warung langganan. Ketemu macem-macam orang, ada yang seneng, yang susah, yag cuek dll. Dan kalo lagi ketemu semeja pasti ada saja yg dibahas.

Suatu saat muncul si Agus penjual pulsa keliling. “Pulsa paaak, pulsa paak…” sambil nawarin orang-orang.

Yang terbersit dalam pikiran saya, ternyata rasa syukur si Agus pada pekerjaannya ini luar biasa banget.

Disaat yang lain ngerasa gak punya modal buat kerja, dia cuman pake hape butut doang. Disaat yang lain mengeluh nyari kerjaan dia sudah dua tahun ini saya lihat istiqomah jual pulsa keliling.

Padahal sehari paling ketemu berapa ratus orang, dan cuma berapa persennya yang beli, karena gak tiap hari orang beli pulsa. Tapi dia menikmati pekerjaan yang diberikan Allah kepadanya. Pekerjaan yang nggak bergantung atasan, pekerjaan yang gak terikat orang lain.

Sebagai juragan kopi, nurani saya terusik, kok bisa-bisanya rasa syukur saya dikalahkan sama si Agus itu.

Sering saya ngingatkan orang untuk bersyukur atas pekerjaan, dan hari itu saya diingatkan si Agus dengan senyum ramahnya menyapa semua orang, “pulsa paak, pulsa paak…”

Satu bulan ini rasa syukur saya terganggu dan gak ngiklan. Bisa ngiklan di pagi hari itu ternyata tidak cuma memenuhi kewajiban kerja saja, tapi juga bentuk rasa syukur atas pekerjaan yang Allah berikan kepada kita. Kalo kita bersyukur barokah itu pasti menyertai.

Thanks Agus, mungkin saya juga harus keliling satu persatu japri konsumen sambil teriak-teriak, “Kopi paak, kopi paak… 100% pure kopi pilihan kualitas istimewa harga dibawah rata-rata…”

About Redaksi Thayyibah

Redaksi Thayyibah
Redaktur