(Net)

Puisi Pedih Muslimah Cilik Palestina

anak-palestinathayyibah.com ::

Bunda… Mengapa tank itu menggilas kepala ayah?
Mengapa tentara berbaju hijau itu memperkosa kakak?
Mengapa laras tajam itu mencabik tubuh adik?
Apakah mereka memiliki hati, bunda?
Apakah mereka tak punya ayah, adik dan kakak sepertiku sehingga mereka tega?
Apa yang mereka inginkan dari kita bunda?
Bukankah aku, bunda, ammah, dan teman-teman sudah tak punya apa-apa lagi selain baju yang melekat dibadan?

Bukankah mereka punya banyak harta hasil dari bisnis kerajaan negara-negara adidaya yang uangnya digunakan untuk membeli peluru untuk membunuh kita?
Jahat sekali mereka, bunda…

Bunda… Hafalan Al-qur’anku tlah bertambah lagi
Bacaan shalatkupun sudah semakin fasih
Do’a-doaku bersama teman-teman dikamp pengungsian riuh selalu bunda…
Mengapa Allah belum menurunkan pertolongan untuk kita… Mengapa saudara-saudara kita tak ada yang datang membantu kita
Bukankah muslim dibola bumi ini jutaan jumlahnya?
setiap waktu mereka thawaf dirumah Allah? setiap saat kalimat Allah mereka lafalkan
Apakah mereka tak ingin menggenapkan amalan shaleh mereka dengan membantu kita?
meski sekedar untaian do’a keselamatan untuk kita?

Bunda… sisa roti yang diberi wartawan kemarin tlah habis

Lalu besok kita makan apa bunda?

Perutku sudah mulai berteriak… Aku lapar…

Jangan suruh aku tidur untuk hilangkan lapar bunda…

karena aku ingin makan…
Aku ingin merasakan lezatnya roti gandum yang manis Juga meminum susu yang akan menyegarkan badan

Supaya tubuhku kuat dan mampu melawan tentara berbaju hijau pembunuh ayah, dan adik…

Bunda… Hari ini aku belajar dimana?

Gedung sekolahku tlah hancur…

buku-buku ku musnah dilalap api Pinsil warnaku berhamburan entah kemana

Aku harus bagaimana?

Padahal Aku ingin bisa pintar seperti para menteri dari HAMAS diparlemen sana

mereka bekerja keras dan berfikir untuk selamatkan bangsa kita

Aku ingin seperti mereka tapi mungkinkah itu?

Bunda… Kita makan apa? Aku belajar dimana? Siapa yang menolong kita?
Maafkan aku banyak bertanya bunda

Aku hanya ingin satu…
Aku ingin saudara-saudara seiman dibelahan dunia sana Mendengar jerit tangis kita dan mengulurkan tangan atau sekedar mendo’akan kita
semoga…

 

Penulis: Destania

About A Halia